Dampak Perubahan Iklim terhadap Kesehatan Masyarakat

Akibat dari perubahan iklim dapat dirasakan di seluruh dunia – mulai dari meningkatnya kehebatan dan frekuensi badai, cepatnya pencairan gletser, kerugian panen, naiknya permukaan laut, dan hal lainnya.

Negara bagian Kalifornia di Amerika Serikat telah mengalami sendiri penderitaan dari pemanasan global seperti musim kemarau, gelombang panas, hingga pengurangan jumlah salju di pegunungan Sierra Nevada.

Sebagai salah satu lembaga pendidikan yang berperingkat teratas di negara bagian itu dengan 61 Nobel Sastrawannya, Universitas Berkeley, Kalifornia adalah sumber dari ilmuwan-ilmuwan, peneliti-peneliti, dan profesor-profesor papan atas yang meneliti dan berbicara tentang dampak dari perubahan iklim dunia.

Hari ini, Supreme Master Television menyajikan sebuah wawancara dengan Dr. Kirk Smith, seorang profesor dari Kesehatan Lingkungan Dunia di Universitas Berkeley AS. Universitas ini juga menjadi almamaternya dimana dia menerima gelar sarjana, master, dan doktor.

Dr. Smith menjabat sebagai Ketua Badan Amal Maxwell untuk Pelayanan Kesehatan Masyarakat di Universitas Kalifornia, Berkeley.

Dia juga seorang pendiri dan koordinator kampus dari perluasan Program Master di bidang Kesehatan,Lingkungan, dan Pembangunan.

Penelitian kerjanya terpusat pada persoalan lingkungan dan kesehatan di negara berkembang, dan itu terkait dengan kerusakan kesehatan dan perubahan iklim - polusi udara, termasuk proyek-proyek lapangan yang sedang berjalan di India, China, Nepal, dan Guatemala.

Ia membantu sejumlah dewan penasihat ilmiah nasional dan internasional termasuk Perencanaan Tindakan Dunia untuk Pneumonia, Penilaian Energi Dunia, dan Pedoman Kualitas Udara WHO.

Ia juga menjadi dewan redaksi sejumlah jurnal internasional dan telah menerbitkan lebih dari 250 artikel ilmiah dan 7 buku.

Pada tahun 1997, Dr. Smith terpilih sebagai anggota dari Akademi Ilmiah Nasional Amerika Serikat, satu tanda jasa tertinggi yang dianugerahkan kepada ilmuwan-ilmuwan Amerika Serikat.

SUPREME MASTER TV:
Halo dan terima kasih dapat bergabung bersama kami hari ini di Planet Bumi: Rumah Tercinta Kita. Hari ini kita beruntung dapat berbicara dengan Dr. Kirk Smith. Beliau merupakan seorang profesor di Universitas Kalifornia, Berkeley dan bidang utamanya adalah Kesehatan Lingkungan Dunia.

Jadi selamat datang, Dr. Smith.

Dr. Smith:
Terima kasih. Senang sekali berada di sini.

SUPREME MASTER TV:
Dapatkah Anda menjelaskan sedikit mengenai latar belakang Anda, bagaimana Anda masuk ke dalam pekerjaan ini, berapa lama Anda telah bekerja di bidang perubahan iklim dan bagaimana itu berdampak terhadap kesehatan masyarakat?

Dr. Smith:
Baik, sebenarnya pada awalnya saya telah dididik sebagai seorang ahli astrofisika dan berharap berkarir di sana, tetapi kembali ke tahun 70-an, saya berpikir kembali, mungkin saya harus melakukan sesuatu yang sedikit banyak terkait dengan persoalan dunia.

Jadi saya mengambil sebuah perjalanan panjang melalui Asia dan Pasifik, melihat keadaan orang-orang di negara berkembang yang tinggal dalam kemiskinan dan kondisi lingkungan yang buruk sekali, dan kembali lagi dan memutuskan untuk mengubah karir saya, untuk menggunakan latar belakang ilmiah saya dalam bidang kesehatan lingkungan.

Jadi sekarang saya telah bekerja pada bidang ini lebih dari 30 tahun.

Dalam hal perubahan iklim, tentu saja kita telah sadar tentang itu sejak tahun 70-an dan 80-an, tetapi saya baru yakin pada tahun 1990 dimana ini merupakan sebuah persoalan yang serius dan mencurahkan sebagian dari penelitian saya mengenai masalah perubahan iklim di negara berkembang.

PEMBAWA ACARA:
Dampak dari perubahan iklim tidak hanya berupa bencana karena cuaca, tetapi penelitian Dr. Smith yang berkelanjutan membuat lebih banyak bukti atas dampak pemanasan global terhadap kesehatan manusia.

Dr. Smith:
Orang mendengar tentang tekanan gelombang panas di kota, Anda tahu. Apakah akan ada lebih banyak peristiwa seperti di Paris beberapa tahun lalu, atau di Chicago beberapa tahun lalu dan peristiwa-peristiwa sejenis ini?

Itu adalah salah satu dampak. Dampak lainnya adalah vektor penyakit yang berubah sekarang, tidak hanya nyamuk, tetapi yang lainnya juga.

Jadi malaria muncul karena populasi nyamuk berkembang di daerah tertentu saja di Afrika, ia tidak naik ke atas gunung karena terlalu dingin, tetapi jika suhunya berubah, nyamuk-nyamuk nantinya akan naik ke gunung.

Sebagai contoh, beberapa kota-kota utama di Afrika sengaja didirikan di gunung-gunung untuk menghindari malaria. Nairobi dan Harar adalah contoh yang bagus, kota besar sekarang.

Baik, di Nairobi sekarang mulai muncul malaria. Anda sudah dapat melihat perluasan dari vektor penyakit itu.

Dampak lainnya adalah meningkatnya diare karena semakin panasnya lingkungan dan hewan-hewan kecil dapat berkembang lebih baik dan itu dapat dianggap sebagai salah satu akibatnya.

Dampak lainnya adalah meningkatnya permukaan laut yang menyebabkan berpindahnya populasi masyarakat pantai dengan membawa masalah kesehatan dengan persoalan itu.

Dampak lainnya adalah bahwa perubahan iklim akan meningkatkan polusi udara di luar, khususnya ozon karena sekarang ini, ia berfungsi sebagai pengatur suhu dan sinar matahari.

Jadi bahkan di Kalifornia diperkirakan akan ditemui lebih banyak polusi udara karena perubahan iklim.

SUPREME MASTER TV:
Lalu apa hubungan antara paru-paru dengan penyakit, seperti pneumonia?

Nomor satu, saya ingin bertanya, apakah ada peningkatan seperti ini. Dan juga bagaimana dengan tekanan psikologis? Apakah ada peningkatan gangguan psikologis yang disebabkan oleh perubahan di atmosfer? Dan apakah Anda melihat peningkatan tersebut?

Dr. Smith:
Baik, tentu saja saya melihat sesuatu yang lain hari ini dimana setiap orang melihat pemberitaan tentang perubahan iklim yang menyebabkan stres.

Ya, Anda dan saya saat ini menyebabkan stres pada orang lain.

Jadi, stres tidak semuanya negatif. Ini dapat membuat orang mulai bertindak, jadi itu mungkin bagus. Tapi dengan jelas, ada sisi negatif dari hal ini. Saya dapat merasakan tekanan yang besar yang sedang dialami oleh para pengungsi bencana.

Jika Anda terlantar karena kekeringan, terlantar karena banjir, terlantar karena naiknya permukaan laut, situasi itu memberi Anda tekanan. Dan bahkan, jika tidak ada penyakit, para pengungsi biasanya mengalami banyak tekanan psikologis.

Menurut saya itulah dampaknya.

PEMBAWA ACARA:
Melalui penelitiannya, Dr. Smith dan para ilmuwan lain telah melihat dampak utama dari perubahan iklim bagi kesehatan anggota masyarakat yang paling rentan yaitu anak-anak di negara berkembang.

Sekarang ada penelitian tentang pengaruh perubahan iklim terhadap kesehatan. Mereka menemukan bahwa pada tahun 2000 ada sekitar 150.000 kematian prematur di seluruh dunia karena perubahan iklim.

Sekarang penaksirannya telah selesai seperti yang kita bicarakan. Saya berada dalam komite; kami yakin bahwa hal ini akan semakin luas; tapi masalahnya bukan pada 150.000. Faktanya, fenomena itu terus bertambah dan kami memperkirakan akan semakin bertambah lagi. Kejadian ini memberitahu kita bahwa dampak tersebut sedang menyebar ke seluruh dunia.

Dan 88% dari orang yang menerima dampak tersebut adalah anak-anak di dunia ketiga, karena mereka adalah pihak yang paling rentan, mereka adalah orang yang kekurangan gizi makanan, mereka yang tidak memiliki pelayanan kesehatan, dan mereka hidup di lingkungan yang buruk.

Mereka adalah orang yang paling terkena pengaruh kesehatan dari perubahan iklim.

Dunia akan semakin tidak menarik bagi kita. Itu akan menjadi semakin mahal karena Anda tahu, kita harus melindungi diri kita, mengatur suhu ruangan, dan seterusnya. Naiknya permukaan laut, dan semua itu, tetapi kita tidak akan mati karena hal ini.

Ada banyak orang yang mati karena hal ini. Dan kelompok terbesar adalah anak-anak di negara ketiga. Ini adalah topik yang jarang dibicarakan oleh banyak orang.

Faktanya adalah dampak kesehatan karena perubahan iklim paling banyak menimpa anak-anak, khususnya anak-anak di Afrika, India, dan wilayah miskin di Amerika Latin.

Itu karena malaria, diare, gizi buruk, atau efek lainnya dari perubahan iklim terhadap kesehatan serta berkurangnya produktivitas tanaman di area tersebut dimana mereka berada pada level tersebut, tepatnya mengalami gizi yang buruk.

Dan hal itu adalah dampak yang sama besarnya.

Malaria, kekurangan gizi, diare, naiknya permukaan laut, dan menigkatnya angin topan, Anda tahu, cuaca yang parah dapat berdampak pada kesehatan, hal ini sangat jelas.

Di lain pihak, ada banyak hal yang lebih halus. Sebagai contoh, jika Anda mengubah pola curah hujan dan temperatur, Anda akan mengubah pola dari serbuk sari.

SUPREME MASTER TV:
Lalu ini akan mengakibatkan alergi atau…?

Dr. Smith:
Ya, musim alegi yang semakin panjang, bentuk baru dari serbuk sari dapat membuat semakin banyak orang terkena asma. Kita telah memiliki tingkat asma yang sangat tinggi di negara ini dan banyak negara lainnya. Jadi semua itu adalah dampaknya, Anda tahu, Anda sedang melihatnya.

SUPREME MASTER TV:
Dan kita telah melihat bukti dari hal ini seperti yang saya katakan.

Dr. Smith:
Ya, ada beberapa bukti tentang hal ini.

SUPREME MASTER TV:
Ini tidak terjadi di masa depan, tapi terjadi saat ini.

Dr. Smith:
Ya. Itu terjadi sekarang. Dan semakin jelas.

PEMBAWA ACARA:
Kawasan emas Kalifornia AS mengalami dampak yang besar dari pemanasan global seperti kekeringan, gelombang panas, dan pengurangan salju di pegunungan Sierra Nevada.

Sebagai salah satu lembaga pendidikan tertinggi di negara tersebut dengan 61 pemenang hadiah Nobel, Universitas Kalifornia Berkeley mempunyai banyak sumber daya manusia dan ilmuwan terkemuka, para peneliti, dan profesor yang meneliti serta berbicara tentang efek dari perubahan iklim global.

Hari ini, Supreme Master Television menghadirkan wawancara dengan Dr. Kirk Smith, seorang Profesor Kesehatan Lingkungan Global di UC Berkeley. Universitas tersebut juga merupakan almamaternya dimana ia memperoleh gelar sarjana muda, master, dan doktornya.

Dr. Smith menjabat sebagai Ketua Maxwell Endowed pada Kesehatan Umum di Universitas Kalifornia, Berkeley.

Beliau juga merupakan pendiri dan koordinator dari Program Magister dalam bidang Kesehatan, Lingkungan, dan Pengembangan.

Penelitiannya difokuskan pada lingkungan dan masalah kesehatan di negara-negara berkembang, khususnya yang berkaitan dengan kesehatan dan polusi air akibat perubahan iklim, termasuk kesinambungan proyek di daerah India, China, Nepal, dan Guatemala.

Ia juga menjadi penasihat ilmiah nasional dan internasional termasuk di antaranya Rencana Tindakan Global untuk Pneumonia,  Pemikiran Energi Global, dan Panduan Kualitas Udara WHO.

Ia menjadi badan editor dari penyusunan jurnal internasional serta pernah menerbitkan lebih dari 250 artikel ilmiah dan 7 buku.

Pada tahun 1997, Dr. Smith terpilih sebagai anggota dari Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional AS, salah satu dari penghargaan tertinggi yang diberikan kepada ilmuwan AS oleh sesama rekan ilmuwan.

SUPREME MASTER TV:
Pada bagan ini, saya melihat ada segmen besar dari pembiakan hewan-hewan.

Apakah Anda melihat bagan tersebut dan dapat menjelaskan sedikit tentang apa yang sebenarnya terjadi, apa yang akan terjadi dengan masa depan?

Dr. Smith:
Bagan ini adalah perkiraan distribusi dari emisi gas metana yang merupakan gas rumah kaca yang sangat kuat; metana juga merusak permukaan ozon yang memberi dampak bagi kesehatan dan juga gas rumah kaca, jadi ini adalah polutan atau emisi gas rumah kaca yang perlu kita kurangi.
 
Sekarang ada beberapa sumber daya alam yang ditunjukkan dalam grafik tersebut; lautan menghasilkan beberapa, lahan basah menghasilkan berapa.

Kita tidak dapat melakukan sesuatu atas hal tersebut. Tapi yang lain - emisi terbesar yang dihasilkan oleh manusia berasal dari emisi untuk energi industri, tambang batu bara, kilang minyak, kebocoran pipa gas, peternakan, dan sebagainya. Kita semua dapat menghentikan hal itu.

Pemborosan air di tempat penampungan limbah, itulah metana dari limbah tanaman, sistem operasi limbah tanaman yang buruk, atau mari kita katakan “gaya lama” dari limbah tanaman, tempat penampungan limbah dimana Anda tidak menghasilkan metana, seperti pada sebagian besar dunia, di tempat itulah kita menaruh sampah kita.

Ada solusi nyata untuk hal itu, tapi beras sawah dihasilkan dalam kondisi basah; ada beras tanah kering yang tidak menghasilkan metana.

Tapi beras tanah basah, Anda berpikir itu metana. Orang-orang berusaha untuk membuat variasi beras yang rendah metana dengan cara mengeringkan beras sawah agar produksi metana berhenti dan seterusnya.

Dan kemudian ada pembakaran biomasa yang merupakan fokus penelitian saya, itu juga menghasilkan metana.

Jadi dengan memperbaharui kompor rumah di dunia ketiga, atau perapian di Silicon Valley, Anda dapat mengurangi emisi metana dengan cara tersebut.

Tetapi potongan terbesar yang menentukan di sini, potongan merah itu adalah hewan ternak. Peternakan menghasilkan metana terbesar dari pencernaan mereka juga dari pemupukan.

Dan itu adalah suatu hal yang dapat kita kontribusikan, kita semua yang makan daging dan saya harus mengatakan, minum susu juga sama. Tapi porsi terbesar ada pada daging; perbaikan yang cepat akan terjadi jika kita mengurangi makan daging.

Jadi Anda dan saya memiliki pengaruh. Saya dapat memberi pengaruh, dan teman-teman saya serta orang lain dapat memberi pengaruh dengan makan sedikit daging.

Ketika Anda makan sedikit daging, Anda telah membantu mengurangi metana. Seiring dengan waktu, pertumbuhan emisi metana akan semakin rendah.

PEMBAWA ACARA:
Hari ini kami mewawancarai Dr. Kirk Smith, seorang Profesor Kesehatan Lingkungan Global di UC Berkeley untuk berdiskusi tentang peranan metana dalam pemanasan global dan bagaimana produksi gas metana dapat dikurangi secara drastis oleh masyarakat dengan beralih ke vegetarian yang berarti pola makan non-hewani.

SUPREME MASTER TV:
Menurut saya, sebagian besar lembaga pemerintahan hanya fokus terhadap cara untuk mengurangi CO2, sedangkan menurut saya, seperti yang Anda bicarakan: metana memberi pengaruh bagi atmosfer dan berdampak pada pemanasan global, jadi apakah Anda dapat berbagi sedikit dengan kami tentang bagaimana perbedaan antara CO2 yang berdampak pada lingkungan dan potensinya terhadap pemanasan global dibandingkan dengan metana, karena bagi saya ini lebih penting, jadi jika Anda dapat mengatakan sedikit tentang hal ini maka akan sangat baik.

Dr. Smith:
Baik, Anda mengajukan pertanyaan yang sangat bagus, karena begitu banyak diskusi sekarang ini, diskusi yang baik tentang isu CO2.

Untuk jangka waktu yang panjang, kita telah sepakat dengan CO2, karena itu adalah gas rumah kaca yang utama. Tapi CO2 adalah gas rumah kaca yang paling lemah. Dan masalahnya, ia tetap ada di atmosfer hingga ratusan tahun.

CO2 yang kita keluarkan hari ini akan tetap berada di atmosfer untuk ratusan tahun; dan metana adalah gas rumah kaca kedua yang paling dikenal; tetapi metana jauh lebih kuat.

Dr. Smith:
Metana adalah gas yang tersembunyi dan berbahaya dalam banyak hal.

Tentu saja gas alam adalah metana dan ini adalah gas rumah kaca yang sangat kuat seperti yang saya sebutkan.

Tapi ini juga merusak ozon. Saya bukan berbicara tentang ozon atas, tetapi ozon tingkat bawah yang dapat menjadi polutan yang kuat bagi kesehatan dan juga sebuah gas rumah kaca.

Jadi salah satu dampak metana adalah latar belakang penyebabnya, jenis tingkat global ozon yang naik ke dalam atmosfer.

Jadi sekarang tingkat ozon di kota menjadi semakin habis dan dapat merusak kesehatan lingkungan karena pemanasan global.
 
Jadi ini adalah efek samping lainnya dari metana.

Dr. Smith:
Per molekul, Anda tahu, per karbon atom, metana mungkin 30 kali lebih merusak daripada CO2, dari berat unitnya, dimana sebagian besar orang akan berpikir tentang berat, mungkin 100 kali lebih.

Jadi, jika kita mengeluarkan metana hari ini, dalam 20 tahun ke depan akan menghasilkan lebih banyak kerusakan daripada CO2 dalam jumlah yang sama.

Dan sekali panas masuk ke dalam sistem Bumi, itu bukan masalah apakah dari CO2 atau metana, masalahnya terletak pada panasnya.

Dan panas tersebut, baik metana maupun CO2 akan melelehkan es, menyebabkan naiknya permukaan laut, menyebabkan perubahan pola iklim, dan sebagainya.

Banyak dari kita, tidak hanya saya sendiri, tapi banyak orang yang bekerja di bidang perubahan iklim mulai berpikir bahwa kita belum cukup fokus pada metana.
 
Tentu saja kita harus mengurangi CO2, tapi jika Anda ingin mengubah iklim dalam 20 tahun ke depan, cara untuk melakukannya adalah dengan memotong  gas rumah kaca terpenting, yaitu metana.

Jadi emisi CO2 di tahun ini hanya memberi 40 % dari total pemanasan di 20 tahun ke depan.

Sedangkan yang 60% nya, atau porsi yang lebih besar berasal dari gas yang berumur pendek dan yang terpenting adalah metana.

Jadi, banyak dari kita yang berkata, jika kita ingin membuat perubahan segera, mengerem pencairan es segera, mengerem kenaikan air laut segera, dan seterusnya; kita harus memberikan waktu untuk hal ini, masyarakat harus lebih fokus terhadap metana.

Dr. Smith:
Banyak dari kita yang sudah tahu dimana emisi dari bahan bakar fosil merupakan penghasil CO2 terbesar.

Jadi kendaraan yang Anda kemudikan, perjalanan udara yang Anda lakukan, dan mungkin tungku perapian di rumah Anda dan seterusnya, itu semua menghasilkan CO2.

Tetapi sebagian besar dari kita tidak pernah tahu jumlah metana yang kita hasilkan. Ada satu langkah untuk menghapusnya. Setiap hari kita menghasilkan banyak metana.

Banyak dari kita mungkin menghasilkan metana, katakanlah, beberapa lubang di halaman belakang yang diisi dengan sampah atau sesuatu yang mungkin menghasilkan metana.

Tapi dari kegiatan apa saja kita menghasilkan metana?

Kita menghasilkan metana melalui kotoran kita, melalui sampah yang kita buang (SUPREME MASTER TV: Benar),  melalui kebocoran pipa gas alam yang memasok rumah kita, melalui emisi tambang batu bara dimana mereka menambang batu bara untuk pembangkit tenaga listrik kita, dan dari beberapa sumber yang tidak berkaitan sama sekali dengan CO2 yaitu hewan peternakan yang merupakan sumber tunggal terbesar dari emisi metana, emisi metana manusia. Manusia menciptakan emisi metana terbesar dari sektor peternakan.

SUPREME MASTER TV:
Dari daftar yang kita sebutkan tadi, kesimpulannya adalah faktor kontribusi terbesar yang harus dikurangi adalah industri peternakan.

Dr. Smith:
Itu benar.

SUPREME MASTER TV:
Jadi, berdasarkan daftar ini, ada satu yang ingin saya tanyakan kepada Anda, yaitu ada banyak pembicaraan yang sering dikemukakan, beralih ke pola makan tanpa hewani atau vegetarian.

Dan bagimana pola makan itu dapat mempengaruhi kita sampai ke taraf global dan membantu kita mengurangi metana hingga dapat mengurangi atau memperlambat proses pemanasan global?

Dr. Smith:
Baiklah, Saya pikir inilah yang terpenting

Maksud saya, ada banyak alasan yang dipertimbangkan dalam mengurangi daging atau mengurangi perkembangan kebiasaan mengonsumsi dagaing, mungkin menguranginya di negara-negara makmur, dan memperlambat perkembangan ini di negara-negara berpendapatan menengah seperti China, itu harus disahkan pemerintah, karena itu adalah penghasil gas-gas rumah kaca.

Peternakan menyumbang 20% dari seluruh emisi gas rumah kaca, maksud saya, sistem produksi daging tersebut termasuk produksi pakan untuk makanan ternak, lalu transportasinya, juga pupuk yang diperlukan untuk memproduksi makanan ternak itu.

Ada artikel yang baru-baru ini dimuat di Lancet, sebuah majalah kesehatan terkenal yang membeberkan semuanya ini. Dan itu juga belum dibahas tentang metana yang dihasilkan mereka. Jika Anda ingin membahasnya lagi, Anda akan terkejut karena jumlahnya lebih banyak daripada yang kita bicarakan beberapa saat yang lalu, jumlahnya 20% dan akan meningkat sekitar 30%.

Jadi ia 30% dalam waktu 20 tahun mendatang, ia akan terus meningkat karena produksi peternakan.

Tetapi ada yang dapat kita lakukan sebagai individu.

Kebanyakan kita tidak memproduksi sendiri daging yang kita makan, tapi ketika Anda membeli potongan daging itu dari Tempat Aman (supermarket), maka Anda telah terlibat ke dalam sistem produksi daging tersebut; sama seperti Anda memasang listrik di rumah Anda, Anda terhubung dengan sumber energinya.

SUPREME MASTER TV:
Jadi dengan membeli produk-produk hewani apapun juga, orang-orang secara langsung berkontribusi terhadap meningkatnya gas metana.

Dr. Smith: 
Benar sekali, metana dan seluruh sistem untuk menghasilkan daging tersebut menggunakan banyak sekali lahan.

Ada sejumlah lahan pertanian di suatu daerah yang digunakan hanya untuk memproduksi makanan ternak saja.

Kita semua saling terhubung satu sama lain, kita hidup di Bumi yang sama; jika kita melakukan sesuatu, itu dapat mempengaruhi semua orang.

Dan ini adalah gambaran yang sangat penting. Ini memerlukan banyak dukungan dari media, dan mungkin para ilmuwan untuk mengetahuinya.

 
 
Download Buku - Gratis
Download Gratis Buku Pemanasan Global  
Download Gratis Buku Perubahan Iklim  

www.SupremeMasterTV.com/ina